fbpx

Skill yang harus dimiliki Developer Blockchain

Skill yang harus dimiliki Developer Blockchain

Ikuti tips ini bagi Anda developer yang ingin menjadi pengembang Blockchain yang sukses.

Blockchain adalah buku besar yang diatur oleh konsensus mayoritas yang hampir tidak mungkin dimanipulasi. Saat ini yang sedang tenar adalah cryptocurrency tetapi pemeran utama sebenarnya adalah Blockchain itu sendiri.

Sifat impermeabilitas (kedap) adalah yang paling utama Blockchain, dan dunia teknologi menyukainya karena alasan itu.

The Skills Needed for a Blockchain Developer

Teknologi pertama dari jenisnya ini diperkenalkan ke dunia dengan penemuan Bitcoin. Saat ini, ada banyak kasus penggunaan Blockchain yang membawa banyak fitur dan properti. Elemen keamanan yang datang dengan teknologi revolusioner ini telah menarik bisnis dan bahkan badan pemerintah untuk mengimplementasikan Blockchain dalam infrastruktur mereka.

Peningkatan permintaan yang tiba-tiba ini telah membuka peluang besar bagi para pengembang Blockchain, dengan lonjakan skala pembayaran mereka, yang sekarang berada di range antara $ 150.000 dan $ 175.000 per tahun

Baca Juga : Bea Cukai Indonesia Akan Mengadopsi Tecknologi Blockchain

Sebagai permulaan, Anda Tidak Perlu Secara Khusus Membangun Blockchain!

Ketika Anda mendengar kata “Blockchain Engineer,” Anda mungkin berpikir Anda perlu tahu banyak tentang mengembangkan seluruh Blockchain dari awal dan membutuhkan pengalaman bertahun-tahun di tempat. Namun, ini jauh dari kebenaran!

Ada aliran terpisah yang menangani pengembangan perangkat lunak menggunakan Blockchain. Jadi, jika Anda tahu cara membuat aplikasi di sekitar blockchain, Anda dapat dengan percaya diri memasuki bidang tersebut sebagai insinyur blockchain.

Orang yang terkait dengan Blockchain dapat dikategorikan menjadi dua:
1. Pengembang Core Blockchain
2. Pengembang perangkat lunak Blockchain
Jangan menyerah pada impian Anda menjadi pengembang Blockchain hanya karena Anda tidak tahu bagaimana mengembangkan solusi Blockchain. Jika Anda memiliki keterampilan pengembangan perangkat lunak yang sangat baik, maka Anda dapat memanfaatkannya untuk menjadi pengembang Blockchain!

Baca juga : https://bijaktechnology.com/blockchain-cryptocurrency-part-1/

Mari kita bahas beberapa keterampilan perangkat lunak atau pengkodean yang perlu Anda ketahui saat berada di jalur Anda untuk menjadi pengembang Blockchain.

Apakah Anda Berpengalaman Dengan Bahasa pemograman ini?
Seperti semua implementasi berbasis perangkat lunak, Blockchain juga perlu pengkodean untuk berfungsi atau bahkan ada. Bagian terbaiknya adalah bahwa itu tidak memerlukan bahasa pemrograman cryptocurrency baru.

Salah satu bahasa pengkodean yang paling banyak digunakan dalam pengembangan Blockchain adalah salah satu yang mungkin sudah Anda pelajari di sekolah – C ++.

Ya, Anda dapat mulai mengkode Blockchain hanya dengan menggunakan C ++. Bahasa pemrograman berorientasi objek ini sangat mudah untuk dipelajari, yang membuatnya lebih mudah bahkan bagi mereka yang baru mengenal bahasa tersebut.

Bitcoin, Cryptocurrency yang populer, adalah salah satu contoh paling populer untuk pernyataan ini karena inti bitcoin, sistem bagian dalam bitcoin diprogram dalam C++.

Namun, beberapa Cryptocurrency Blockchain bahkan menggunakan banyak bahasa. Misalnya, Ethereum dikodekan menggunakan campuran C ++, Ruby, Python, Java, Go, Rust, JavaScript, dll.

Rekomendasi kami adalah Anda harus memahami beberapa bahasa pemrograman populer yang terdiri dari setidaknya sebagai C ++, Python, Java, Solidity, dan Ruby.

Mengenal Blockchain dan Cara Kerjanya
Blockchain bukan struktur mandiri yang dapat berfungsi segera setelah Anda membangunnya. Ini bekerja bersama dengan beberapa elemen, terutama penambang dan mekanisme konsensus untuk membuat semuanya mungkin.

baca juga : Blockchain dan Cryptocurrency – Part 2

Jadi untuk menjadi pengembang Blockchain, Anda perlu memahami cara kerja Blockchain dalam kehidupan nyata dan juga mengidentifikasi titik-titik kegagalan yang dapat menyebabkan matinya keseluruhan sistem. Di sinilah sebagian besar riset Anda harus diinvestasikan.

Cara terbaik untuk melakukan ini adalah dengan mempelajari berbagai ICO di pasar dan solusi Blockchain yang mendasarinya. Ini akan membantu Anda untuk melihat bahwa meskipun tujuan inti tetap sama, pengembangan Blockchain dapat bervariasi untuk menambah elemen baru atau membawa lebih banyak optimasi.

Perbedaan antara Blockchain yang digunakan dalam Ethereum dan Bitcoin berdiri sebagai contoh klasik.

Memiliki Pemahaman Yang Kuat tentang Kriptografi
Blockchain dan kriptografi berjalan seiring. Anda perlu tahu cara kerja kriptografi untuk mengembangkan kode untuk Blockchain. Karena kriptografi itu sendiri dibagi menjadi beberapa kategori, Anda memiliki kemungkinan tak terbatas untuk membuat Blockchain yang unik.

Ketika Anda mempelajari kriptografi dan bagaimana hal itu dapat diterapkan melalui pengkodean, Anda akan memahami bagaimana menyesuaikan kode untuk mendapatkan sistem kerja yang paling aman.

Tetapi keamanan bukan satu-satunya hal yang harus Anda khawatirkan, karena ada skalabilitas. Karena semakin banyak pengguna mulai menggunakan Blockchain Anda, Anda perlu memastikan bahwa itu dapat mengambil lalu lintas tambahan.

baca juga : Blockchain dan Cryptocurrency – Part 3

Jika metodologi kerja Anda terlalu kompleks, maka itu akan menjadi lebih haus daya dengan peningkatan basis pengguna.

Kriptografi adalah inti yang menentukan sebagian besar Blockchain Anda, bagaimana kinerjanya, dan seberapa menariknya bagi bisnis yang mencoba mengimplementasikannya. Simple, efisien dan efektif adalah tiga kata kunci yang harus Anda ingat saat menyelesaikan kode kriptografi untuk Blockchain Anda.

Dengan lebih dari 1.600 cryptocurrency yang ada, Anda dapat belajar dari kesalahan orang lain dan bahkan mungkin memperbaiki kesalahan yang sangat sukses.

Bersikap Fleksibel dan Tetap Relevan

Tidak ada yang bisa menyangkal fakta bahwa Blockchain adalah baru di bidang teknologi. Ini tumbuh dan berkembang, yang juga membuatnya tidak dapat diprediksi. Tetap update dan awasi untuk melacak arah kemajuan keseluruhan hal.
Selalu berusaha mempelajari teknik-teknik baru yang membuat gelombang di industri. Saran yang paling berharga adalah selalu bereksperimen!

Tidak ada yang benar-benar memiliki set data yang kuat yang dapat mereka gunakan untuk memproyeksikan apa yang bisa mengarah Blockchain dalam 10 tahun ke depan. Namun, ada beberapa hadiah mudah seperti AI dan Perbankan yang akan menggunakan Blockchain dalam waktu dekat.

Banyak bisnis yang telah melewati tahap pengujian dan sekarang menggunakan Blockchain secara eksklusif. Raksasa teknologi seperti IBM, Microsoft, Facebook, dan Amazon sudah mulai menggunakan Blockchain, dan semakin banyak perusahaan yang mengikuti jejak mereka.

Menjadi pengembang Blockchain menjadi lebih mudah daripada sebelumnya karena banyaknya materi pembelajaran yang dapat Anda temukan online. Apapun metode yang Anda pilih, ini tentu waktu yang tepat untuk masuk ke pengembangan Blockchain.

sumber : https://interestingengineering.com

Leave a Reply