fbpx

Blockchain

Blockchain

Blockchain adalah inovasi dalam protokol perangkat lunak yang pada awalnya menemukan aplikasi besar dunia nyata dalam Bitcoin yang memecahkan masalah penyelesaian ganda dalam mata uang digital. Beberapa tahun ke depan, blockchain akan mulai digunakan karena memiliki beberapa karakteristik yang hanya unik dalam teknologi blockchain, seperti:

  • Data tersebut disalin dalam banyak node, artinya jika seorang hacker ingin menyerang, ia harus menyerang semua node tersebut.
  • Setelah disimpan di blockchain, data tidak dapat diubah / diedit.
  • Setiap blok terhubung ke blok sebelumnya dan blok berikut, artinya jika seorang hacker ingin menyerang atau mengubah data, ia perlu mengubah data di semua blok.
  • Kita dapat menjalankan kontrak pintar di blockchain, yang memungkinkan penciptaan model bisnis baru dengan menghilangkan perantara atau otoritas pusat.

Berdasarkan karakter dan nilai-nilai inti yang disediakan blockchain, berikut adalah beberapa kategorisasi (tetapi tidak terbatas pada) bagaimana teknologi blockchain memecahkan masalah di berbagai industri:

  1. Industri yang membutuhkan transfer nilai lebih cepat (contoh: uang) daripada uang fiat tradisional. Contoh: pengiriman uang, kliring dan penyelesaian efek.
  2. Industri yang melibatkan banyak pemangku kepentingan yang tidak saling percaya – atau pemangku kepentingan bersaing satu sama lain tetapi dalam beberapa situasi juga bekerja sama satu sama lain. Contoh: Pelabuhan, Rantai Pasokan.
  3. Industri yang sebelum blockchain memerlukan komitmen uang besar untuk melakukan transaksi dan karenanya, industri menghadapi masalah likuiditas. Misalnya untuk membeli properti atau mobil butuh banyak uang. Sekarang menggunakan teknologi blockchain, properti dapat dipatok sehingga pembeli dapat membeli token dengan komitmen uang yang lebih rendah. Ini meningkatkan likuiditas di pasar. Ini disebut “kepemilikan fraksional”.
Hasil gambar untuk industri berbasis blockchain

Berita Terkait : Blockchain & Cryptocurrency (Part 1)

  1. Industri yang membutuhkan karakter kekekalan (tidak dapat diubah) dari basis data blockchain, dan basis data dapat diakses oleh semua pemangku kepentingan. Contoh: sektor publik yang berurusan dengan pendaftaran tanah, sektor pendidikan yang berkaitan dengan sertifikat.
  2. Industri startup teknologi (contoh: media sosial, pasar ecommerce, mesin pencari, startup permintaan) di mana para pemangku kepentingan berpikir bahwa mereka berpikir mereka memiliki masalah dengan perantara atau perantara.
    1. Produk yang mereka gunakan memiliki perantara dengan daya tawar yang terlalu tinggi, karena perantara ini mendapatkan banyak data pengguna dan menjualnya kepada pengiklan (kadang-kadang, secara ilegal dan tanpa pembagian keuntungan dengan pengguna).
    2. Perantara yang menerima bayaran terlalu tinggi, dari pengguna atau pedagang. Dan biaya ini dapat dikurangi dengan menggunakan blockchain & kontrak pintar – ini mengurangi biaya verifikasi.
    3. Perantara yang tidak benar-benar transparan tentang cara kerja: Permainan, Taruhan
  3. Industri yang memiliki masalah berbagi data silo – kadang-kadang sebelum blockchain, data disimpan di berbagai lembaga berbeda. Contoh: catatan medis, pendaftaran tanah, Identitas.
  4. Industri yang sangat menghargai konten digital dan membutuhkan konten digital agar unik, aman, dan berharga di era digital. Contoh: Game / barang digital, musik / video, konten berhak cipta, koleksi digital, suara, kredit karbon, skor kredit sosial.

Berita terkait : Asal Muasal Lahirnya Logo Bitcoin

[sumber]