fbpx

Untuk meningkatkan daya saing Content Creator beralih ke teknologi blockchain

Untuk meningkatkan daya saing Content Creator beralih ke teknologi blockchain

Tiga dekade lalu, media cetak adalah sumber utama berita dan informasi. Tapi tidak lagi. Sejak internet mendapat adopsi arus utama, media tradisional telah mengalami penurunan pendapatan dan jangkauan yang konstan. Internet telah mengambil alih peran informasi penyiaran.

Sekarang, mesin pencari seperti Google dan jejaring sosial seperti Facebook dan Twitter menerbitkan berita lebih cepat daripada media tradisional. Selain itu, situs media baru ini tidak hanya cepat tetapi juga bersifat global, menyentuh setiap sudut alam semesta kita

Ilustrasi yang bagus adalah Facebook, jejaring sosial terbesar yang melayani lebih dari 2,4 miliar pengguna aktif setiap bulan, menurut Stastica. Internet juga telah memotong sebagian besar pendapatan iklan dari pemutar media tradisional.

Rintangan terbesar bagi media player, baik konvensional maupun online, adalah mengenali strategi terbaik untuk monetisasi konten, di saat sebagian besar outlet lain seperti Google menyediakannya secara gratis.

Sebuah laporan baru-baru ini menunjuk pada teknologi blockchain sebagai obat untuk hambatan yang dihadapi baik outlet media konvensional maupun online. Menurut Andre Dutra, Andranik Tumasjan, dan Isabell Welpe, rekan penulis laporan ini ‘Blockchain mengubah bagaimana perusahaan media dan hiburan bersaing’ blockchain memperkenalkan model bisnis inovatif untuk monetisasi konten. ‘

Di tengah blockchain adalah buku besar data permanen yang dibagikan di antara para peserta blockchain itu. Karena terdesentralisasi, tidak berubah, dan dapat dilacak, teknologi blockchain memiliki banyak kasus penggunaan yang menarik di industri media.

Berita terkait : Teknologi Blockchain Dapat Membantu Dalam Mengatasi Masalah Dalam Industri Fashion

Laporan tersebut menemukan bahwa sebagian besar perusahaan rintisan mengadopsi blockchain dalam cara-cara baru yang kreatif, termasuk pembayaran mikro, pembuatan kontrak pintar, dan properti pintar.

Pembayaran mikro

Cryptocurrency tidak memerlukan agen untuk memproses transaksi. Dengan demikian, mereka sempurna untuk pembayaran mikro dan memungkinkan pengguna untuk bertransaksi dalam jumlah mikro uang digital dengan biaya rendah. Itulah sebabnya daftar startup blockchain yang sedang berkembang menggunakan cryptocurrency untuk menghargai pembuat konten seperti produser musik dan penulis artikel.

Salah satunya adalah Contentos, platform digital yang mempromosikan hubungan antara pembuat konten, pengiklan, dan penggemar dan untuk menghasilkan nilai uang.

Pendiri dan CEO Contentos menyatakan dia memperhatikan ada kebutuhan untuk platform desentralisasi untuk pembuat konten, yang tidak memungkinkan penyensoran pihak ketiga.

Startup lain, Milik Anda, akan memungkinkan penulis memonetisasi konten premium dengan mengenakan sedikit biaya kepada siapa pun yang membacanya. Banyak pemain lain memanfaatkan blockchain untuk menghasilkan model pendapatan, tren yang bisa segera mengubah industri.

Baca Juga : Bea Cukai Indonesia Akan Mengadopsi Tecknologi Blockchain

Kontrak yang cerdas

Salah satu inovasi paling makmur dalam blockchain adalah kontrak pintar, dipelopori oleh Ethereum. Para ahli mengenali kontrak pintar sebagai jalan lain untuk memonetisasi konten. Kontrak yang cerdas memungkinkan para pihak untuk bernegosiasi secara kredibel tanpa campur tangan pihak ketiga.

Setelah ketentuan yang dinegosiasikan dibuat, kontrak pintar menggunakan secara otomatis untuk melakukan transaksi.

Stempel waktu Blockchain

Pada periode ketika personifikasi dan pembajakan kekayaan intelektual sedang berkembang, blockchain dapat membantu dengan penegasan kepemilikan konten. Timestamping adalah bagian dari properti pintar.

Memanfaatkan inovasi ini, kita dapat melihat siapa yang memegang data spesifik pada waktu tertentu. Biasanya, cap waktu adalah perangkat yang berharga untuk fotografer.

Ketika blockchain mendapatkan adopsi yang luas, outlet media konvensional, serta startup blockchain, berjalan dengan cepat untuk memonetisasi konten. Cawan ilahi mereka adalah teknologi blockchain, di mana mereka menciptakan model bisnis baru.

Ketika model-model ini mencapai gesekan, mereka bisa mengganggu, mengubah lanskap media untuk selamanya. Pada saat yang sama, model yang disebutkan sebelumnya juga dapat digunakan untuk memelihara outlet media konvensional.

Pada akhirnya, vonis laporan ‘Monitor Deloitte’ ini menunjukkan bahwa model monetisasi konten di atas dapat diterapkan secara efisien di industri lain. Model-model tersebut dapat diadopsi dalam industri yang ingin menghindari agregator, mendistribusikan royalti, membangun model penetapan harga untuk konten berbayar, dan mempromosikan pembayaran C2C yang aman. [sumber]