fbpx

12 Hal Salah Pengertian Tentang Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligence)

12 Hal Salah Pengertian Tentang Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligence)

Ketika teknologi terus berkembang dan menjadi lebih terintegrasi dengan kehidupan kita sehari-hari, teknologi juga menjadi lebih tertanam dalam kehidupan sehari-hari. Sementara beberapa acara TV dan film berhasil menggambarkan teknologi seperti kecerdasan buatan,itu tidak selalu seperti yang di ceritakan di sana.

Untuk orang-orang non-teknologi yang memiliki banyak pengetahuan teknologi dari situasi ini, ini dapat menyebabkan banyak informasi yang salah. Itu sebabnya kami meminta anggota Dewan Teknologi Forbes untuk membereskan beberapa hal.
Di bawah ini mereka membagikan 12 hal pandangan yang salah tentang kecerdasan buatan ( AI ) dan apa yang seharusnya diketahui publik.

1.AI Dapat Melakukan Apa Pun Manusia

AI akan selalu memiliki tingkat keterbatasan, karena dibatasi pada apa yang telah di programkan sebelumnya. Sementara AI dapat dilatih untuk melakukan tugas-tugas tertentu, masih membutuhkan pelatihan manusia untuk memastikan data ditafsirkan dengan benar. Jadi, gagasan bahwa AI dapat melakukan tugas yang sama dengan yang dilakukan manusia – itu tidak ada saat ini. – James Litton, Identity Automation

2.AI Is Magic

AI bukan sihir seperti yang ditunjukkan dalam banyak tayangan. AI adalah kerja tim dan membutuhkan banyak data, pemahaman dan pengalaman dari masalah dan industri – dan banyak kesabaran. – Mahesh Sudhakaran, IBM

3.Semua Pekerjaan Manusia Akan Diambil Alih

Ada stigma bahwa AI “keluar untuk menggantikan pekerjaan Anda.” Namun, AI, chatbots, visi komputer, robotika dan lainnya memungkinkan kita untuk menjadi lebih produktif dan membiarkan kita melakukan yang terbaik – tugas yang membutuhkan pemikiran kritis, penilaian dan kreativitas. AI adalah alat yang berharga yang memberikan wawasan mendalam dan pribadi tentang pelanggan, memungkinkan kami untuk menggunakan penilaian kami untuk memberikan pengalaman pelanggan yang luar biasa. – Bhaskar Roy, Workato

Baca juga : Technologi Blockchain untuk content creator

4.AI Umum Sangat Maju

Saya pikir salah kaprah pengertian AI membingungkan orang-orang non-teknologi tentang kemajuan AI. Kebanyakan AI yang digambarkan dalam tayangan media adalah bentuk AI populer yang sangat canggih, dan ketika para pebisnis non-teknologi melihat AI diterapkan dalam organisasi mereka (terutama dengan chatbot dan pemrosesan bahasa alami), mereka seperti seperti tidak tertarik. Apa yang menjadi lebih baik dalam tiga hingga lima tahun terakhir adalah AI khusus domain dan metode pelatihan di sekitarnya. – Brian Sathianathan, Iterate.ai

5.AI Hanya Pembelajaran Mesin

Satu hal yang kurang dipahami adalah kompleksitas solusi AI, karena beberapa teknologi diperlukan untuk memberikan pengalaman AI yang kuat. AI mencakup spektrum teknologi yang luas, termasuk pembelajaran mesin, perangkat keras, pengenalan suara, otomatisasi proses robot, analitik, dll. Lebih penting lagi, penyelarasan antara tim yang memiliki area berbeda dari teknologi ini juga penting untuk kesuksesan. – Tanvir Bhangoo, Freshii inc.

6.Anda Dapat Memprogram AI Sekali

AI adalah ilmu membuat program cerdas dari pengetahuan, logika dan pembelajaran. Paling efektif jika ada banyak data dan model matematika yang jelas. Ini tidak semudah yang terlihat di film-film. Solusi AI sejati, yang mampu membebaskan manusia untuk peran yang lebih maju atau kompleks, sangat intensif untuk dikembangkan dan harus secara bertahap belajar dan berkembang seiring waktu. – Michael Xie, Fortinet

7.AI Akan Sangat Banyak Digunakan Untuk Memecahkan Masalah-Masalah Yang Kompleks dan Mengubah Dunia

Kesalahpahaman adalah bahwa AI akan mengambil pekerjaan kita dan membunuh kita atau merupakan teknologi mencolok yang melakukan hal-hal seperti operasi melalui nanobot. AI jauh lebih banyak tentang hal-hal duniawi dan membosankan daripada tentang yang mutakhir. Dalam waktu dekat, AI sebagian besar akan digunakan untuk menangani tugas-tugas yang sangat umum: memeriksa saldo bank Anda, menulis deskripsi untuk produk yang dijual online atau memesan janji temu medis. – Robert Weissgraeber, AX Semantik

8.AI Dapat Menunjukkan Empati Manusia

Film HER (film drama fiksi ilmiah) telah memperlihatkan AI yang dapat menampilkan empati — karakteristik unik manusia yang tidak layak untuk sebuah mesin saat ini. Gagasan empati sintetis ini adalah sesuatu yang belum siap untuk kita sebagai manusia. Apa yang AI lakukan hari ini adalah pekerjaan manusia yang sangat spesifik. Ini termasuk pekerjaan pengetahuan yang sangat berulang, seperti menyelesaikan pertanyaan layanan pelanggan atau analisis data. – Puneet Mehta, Netomi

Baca juga : Beacukai Indonesia akan adopsi teknologi Blockchain

9.AI Agresif Dan Anti-Kolaborasi

Banyak eksperimen dengan pembelajaran mesin menunjukkan agen AI sebagai agresif terhadap peserta lain — kadang-kadang manusia — menyelesaikan masalah dengan menghentikan kolaborasi ketika dianggap sebagai pendekatan yang tepat. Daripada mengkhawatirkan perilaku tersebut, kita harus menilai bahwa agen-agen ini dapat membantu menemukan solusi nonintuitif, sangat efisien dalam sistem yang kompleks sambil menghilangkan bias manusia. – Florian Quarré, AI Eksponensial

10.AI Akan Memecahkan Semua Masalah Anda

Kata “AI” yang trendi biasanya direpresentasikan sebagai sesuatu yang secara otomatis akan menyelesaikan kebutuhan sehari-hari Anda – itu akan berkembang, menjadi lebih pintar dan menjadi lebih baik seiring waktu. Yang perlu diketahui orang adalah bahwa kita jauh dari mimikri orang. Mereka perlu tahu AI adalah langkah ke arah yang benar untuk otomatisasi. Ini adalah proses yang sangat sulit untuk sampai ke sana. AI juga hadir dalam berbagai lapisan. – WaiJe Coler, InfoTracer

11.AI Adalah Autonomous Dan Self-Aware

AI sering digambarkan sebagai kekuatan otonom, seperti dalam The Terminator, tetapi kita harus terlebih dahulu khawatir tentang penggunaan teknologi kita sendiri di antara manusia. AI telah digunakan untuk memanipulasi pemilu dengan menargetkan populasi yang rentan terhadap informasi yang salah. Ini telah digunakan untuk menghasilkan dan menargetkan pemalsuan yang dalam. Kita harus menetapkan seperangkat norma sosial dan undang-undang baru seputar penggunaan AI sebelum terlambat. – Steve Pao, Hillwork, LLC

12.AI Baik atau Buruk

Tayangan Populer melukis dua gambar kaku AI dan teknologi secara umum. Di satu sisi, teknologi digambarkan mampu membebaskan kita dari masalah masyarakat yang sudah berlangsung lama, seperti terlihat dalam pertunjukan seperti Star Trek. Di sisi lain, film seperti The Matrix dan The Terminator melukiskan realitas dystopian di mana teknologi telah menghidupkan kita.

Yang benar adalah bahwa AI itu baik atau buruk itu tergantung pada yang membuatnya. – Marc Fischer, Dogtown Media LLC

sumber : translate dari forbes.com