fbpx

Teknologi Blockchain Dapat Membantu Dalam Mengatasi Masalah Dalam Industri Fashion

Teknologi Blockchain Dapat Membantu Dalam Mengatasi Masalah Dalam Industri Fashion

Industri mode sekarang sangat membutuhkan cara penanganan dan pelacakan fasilitas produksi yang berkelanjutan. Salah satu masalah signifikan yang dihadapi oleh industri adalah transparansi dalam rantai pasokan. Namun demikian, banyak laporan penelitian dan survei di zaman kontemporer melaporkan bahwa menggunakan blockchain di industri fashion bisa menjadi solusi yang menggembirakan.

Pelanggan sekarang menuntut lebih banyak transparansi dalam industri pakaian dalam fase-fase pengaruh terhadap manusia dan lingkungan. Laporan survei terbaru menyajikan banyak bukti untuk pernyataan ini.

Laporan tersebut mengungkapkan bahwa kurang dari satu dari lima (17%) merasa diberitahu tentang dampak lingkungan dan sosial industri fashion. Sebaliknya, empat dari lima (79%) yang dianggap merek pakaian harus menyajikan data tentang komitmen lingkungan mereka, dan tujuh dari sepuluh (68%) merek yang diakui harus memberikan informasi tentang produsen viscose mereka dan bagaimana produk mereka mempengaruhi lingkungan.

Percakapan tentang blockchain yang mampu membawa skalabilitas dan peningkatan transparansi mendapatkan banyak berita belakangan ini. Rantai pasokan yang lebih transparan akan memungkinkan konsumen memiliki visibilitas yang lebih besar ke dalam dorongan produk dari ‘bahan mentah’ ke fase ‘produk akhir’ bersama dengan aspek ‘limbah dan polusi’.

Tantangan signifikan dalam industri fesyen yang dapat diatasi oleh blockchain

  • Mencegah penipuan produk dalam rantai pasokan
  • Informasi bersifat anti-perusakan
  • Menghilangkan perantara dan memastikan keaslian produk
  • Mengurangi Biaya
  • Perlindungan kekayaan intelektual


Dalam podcast saat ini, Pierre-Nicolas Hurstel, salah satu pendiri Arianee, sebuah konsorsium identitas digital, meneliti bagaimana teknologi blockchain dapat digunakan dalam industri fashion dan kemewahan. Mengenai rantai pasokan adalah masalah utama, ia menyatakan bahwa bisnis harus memastikan agar pelanggan tahu bagaimana, di mana, dan apa yang terjadi dalam pembuatan pakaian.

Dia menyatakan, ā€œBlockchain memecahkan masalah transparansi. Ini belum diimplementasikan secara luas, tetapi dalam 10-15 tahun lagi, blockchain akan dikembangkan secara luas. “

Kembali pada tahun 2017, sekitar 17 perusahaan telah berjanji untuk memberikan transparansi kepada konsumen mereka, dan pada tahun 2019 anak perusahaan H&M, Arket, juga mengeksekusi blockchain untuk melacak data produk. Lenzing, pemain penting dalam industri serat, juga memasuki perusahaan teknologi Textile Genesis pada tahun 2019 dan memperkenalkan teknologi blockchain yang memberikan tingkat transparansi dan keterlacakan baru di industri tekstil; perusahaan sedang melakukan lima pilot tambahan dengan merek global pada paruh kedua tahun 2020.

Meskipun demikian, laporan Fashion Revolution 2019 mengungkapkan bahwa sebagian besar perusahaan mode masih belum siap ketika datang untuk menjelaskan efek dari komitmen sosial dan lingkungan. Konsepnya masih dalam tahap eksperimen. Jika hambatan utama, seperti kurangnya kesadaran teknis di antara konsumen dan bisnis, diatasi, rantai pasokan bertenaga blockchain dapat merevolusi ruang di tahun-tahun mendatang.

[sumber: blockchainmagazine.com]

Leave a Reply