fbpx

Tokenisasi : Semua yang Perlu Anda Ketahui

Tokenisasi : Semua yang Perlu Anda Ketahui

Transformasi digital telah memperkenalkan peningkatan besar di berbagai sektor, terutama dalam hal pembayaran digital. Namun, pertumbuhan teknologi pembayaran juga telah menciptakan ancaman nyata bagi data pelanggan yang sensitif. Saat melakukan pembayaran digital data Anda melewati berbagai titik , data menjadi rentan. Oleh karena itu, kombinasi tokenisasi blockchain telah diterima secara historis sebagai pendekatan yang andal untuk isolasi data dalam ekosistem.

Baru-baru ini, aplikasi token telah meningkat di industri pemrosesan pembayaran untuk menyimpan informasi kartu kredit tanpa mengekspos data aslinya. Selain itu, penggunaan tokenisasi di blockchain telah menjadi berita untuk prospek konversi aset berwujud dan tidak berwujud menjadi token digital. Jadi, apa arti era baru token bagi masa depan blockchain dan dunia? Mari kita bahas definisi tokenisasi secara rinci beserta nilai yang dibawanya dengan mengacu pada contoh.

Apa Artinya Tokenisasi?

Kedatangan blockchain telah mengubah cara kami berinvestasi dalam aset. Bagaimana? Tokenisasi adalah jawaban yang Anda cari di sini! Ini adalah proses mengubah hak kepemilikan aset menjadi token digital. Misalnya, Anda dapat mengubah apartemen senilai $200.000 menjadi total 200.000 token, dengan setiap token berjumlah hampir 0,0005% dari nilai apartemen.

Pada dasarnya, token blockchain memberikan representasi digital dari kepemilikan lengkap atau bersama untuk setiap entitas yang memiliki nilai tertentu. Aplikasi umum token blockchain terbukti dalam pembayaran dan penyelesaian transaksi di antara para peserta. Token juga memberikan representasi untuk kepemilikan multi-pihak untuk aset yang tidak dapat dibagi seperti karya seni atau video musik. Selain itu, token juga menyediakan pertukaran kepemilikan aset yang tak terpisahkan dengan lebih mudah melalui jaringan blockchain.

Kombinasi tokenisasi blockchain dapat membuka prospek baru untuk optimalisasi proses bisnis, yang mencakup banyak mitra, dan pengenalan model bisnis baru. Menurut IDC, pasar tokenisasi aset global akan mencapai penilaian $500 miliar. Meskipun Anda dapat melihat peluang yang menjanjikan untuk tokenizing aset di blockchain, konsep token tidak dimulai di sini.

Faktanya, token telah berfungsi sebagai mekanisme keamanan data unik dalam layanan keuangan untuk menjaga informasi rahasia seperti nomor kartu kredit, informasi pengenal pribadi, dan laporan keuangan. Contoh tokenisasi tradisional dalam layanan keuangan melibatkan transformasi informasi sensitif pengguna menjadi token.

Token, dalam hal ini, termasuk serangkaian angka dan huruf yang tidak sensitif. Namun, penerapan tokenisasi tradisional tidak terbatas hanya pada sektor jasa keuangan. Rumah sakit dapat menerapkan token untuk catatan pasien, sementara pemerintah dapat menggunakan token untuk pendaftaran pemilih.

Cara Kerja Tokenisasi

Setelah definisi, tidak dapat dihindari bagi Anda untuk bertanya-tanya tentang cara kerja teknologi. Pemahaman tentang ‘apa itu tokenisasi dan bagaimana cara kerjanya?’ dapat membantu Anda mengetahui ruang lingkup token. Karena Anda pasti sudah menguraikan definisi tokenisasi, ini melibatkan transformasi aset yang tidak dapat dibagi menjadi token. Namun, Anda dapat menemukan banyak jenis aset di dunia yang sulit untuk dibagi dan dipindahkan. Oleh karena itu, Anda perlu memiliki pemahaman yang lebih baik tentang berbagai jenis aset yang dapat Anda konversi menjadi token.

  • Aset tak berwujud
    Aset tidak berwujud menemukan keberadaan hanya menurut preseden hukum tanpa objek fisik untuk representasi. Contoh aset tidak berwujud termasuk hak cipta dan paten. Saat Anda ingin membuat tokenisasi aset tidak berwujud, penting untuk memastikan bahwa model transfer aset dari jaringan blockchain sama dengan model transfer dunia nyata. Aset tidak berwujud adalah kandidat yang mudah untuk dikonversi ke token tanpa masalah penyimpanan atau pengiriman. Sebaliknya, perbedaan yurisdiksi dapat menciptakan kesulitan besar untuk mentransfer token yang mewakili aset tidak berwujud.
  • Aset Sepadan
    Aset yang dapat dipertukarkan adalah aset yang dapat diganti dengan barang serupa. Contoh paling umum dari aset yang dapat dipertukarkan termasuk gandum atau emas. Mengubah aset yang sepadan menjadi token lebih mudah karena Anda dapat membaginya menjadi unit yang lebih kecil dengan mudah. Selanjutnya, satu token dapat berfungsi sebagai perwakilan untuk sekelompok aset yang dapat dipertukarkan seperti setumpuk emas. Algoritme tokenisasi untuk aset yang dapat dipertukarkan juga harus menyertakan lapisan abstraksi. Selain itu, satu set token terkait dengan kumpulan komponen aset yang dapat dipertukarkan.
  • Aset yang Tidak Dapat Dipertukarkan
    Aset yang tidak dapat dipertukarkan adalah aset yang tidak dapat dipecah menjadi bagian yang lebih kecil. Tokenisasi membantu memecah aset yang tidak dapat dipertukarkan menjadi saham digital, yang dapat Anda perdagangkan secara penuh atau terbatas. Contoh tokenisasi untuk karya seni dan real estat menunjukkan kemungkinan mengubah aset yang tidak dapat dipertukarkan menjadi token.Konversi karya seni menjadi token dimulai dengan pengenalan tanda tangan digital yang tidak dapat diubah.

    Tanda tangan atau token digital memberikan representasi untuk karya seni dengan tetap mempertahankan keunikan. Selanjutnya, Anda dapat memecah token menjadi sub-token yang lebih kecil yang dapat Anda tandatangani secara digital. Kemudian, dimungkinkan untuk menjual token seperti bagian dari karya seni asli.

Dasar Teknologi Tokenisasi

Berbagai jenis aset menunjukkan input yang dapat Anda masukkan untuk membuat token dengan sistem berbasis blockchain. Namun, pernahkah Anda bertanya-tanya bagaimana mungkin secara teknis mengubah aset dunia nyata menjadi token? Mari kita lihat fondasi teknologi penerapan tokenisasi di blockchain.

Implementasi token sangat bergantung pada kontrak pintar, juga disebut sebagai kontrak token. Kontrak Token pada dasarnya adalah program yang dapat membantu dalam verifikasi aturan bisnis di samping mentransfer nilai dari dompet satu pengguna ke dompet pengguna lain. Penting untuk dicatat bahwa UTXO dan model berbasis akun saat ini merupakan pilihan yang paling disukai untuk implementasi kontrak pintar.

Model UTXO telah menjadi pilihan umum bagi banyak cryptocurrency setelah diperkenalkan ke Bitcoin. Model berbasis akun cocok untuk jaringan yang berjalan di Ethereum dan Hyperledger Fabric. Dengan model berbasis akun, Anda akan menemukan database sedunia, yang membantu menjaga status token atau aset yang ada pada waktu tertentu. Selain itu, status token yang ada akan diklasifikasikan sebagai saldo untuk transaksi.

Hal penting berikutnya yang perlu diperhatikan dalam ‘apa itu tokenisasi dan bagaimana cara kerjanya?’ adalah kurangnya database negara dunia di platform berbasis UTXO. Sebaliknya, platform ini fokus pada pemeliharaan output yang seimbang untuk setiap transaksi yang mereka lakukan. Dimungkinkan untuk menghitung saldo token yang ada dari jumlah semua saldo yang tidak terpakai.

Menariknya, jumlah nilai input harus lebih atau sama dengan jumlah nilai output dalam model berbasis UTXO. Misalnya, R3 menampilkan token-SDK yang kuat dengan model UTXO sebagai fondasinya. Anda dapat menemukan contoh tokenisasi yang menjanjikan dengan R3, karena Anda dapat menerapkan solusi berbasis token di Hyperledger Fabric dengan memanfaatkan kontrak pintar.

Alasan Pertumbuhan Emerging Berbasis Blockchain

Setelah merenungkan dasar-dasar seperti definisi dan wawasan praktis tentang cara kerja tokenisasi, penting untuk menemukan alasan pertumbuhannya. Berikut adalah beberapa alasan penting yang dapat membantu Anda menemukan jawaban atas ‘apa tujuan tokenisasi?’ dengan kata-kata sederhana.

  • Efisiensi operasional
    Salah satu manfaat utama dari aplikasi blockchain tokenization adalah efisiensi operasional. Token memungkinkan perampingan sistem TI dan berbagi infrastruktur di antara peserta tanpa pusat pihak ketiga . Akibatnya, dapat mengurangi biaya transaksi secara signifikan.

    Selain itu, otomatisasi pekerjaan manual dan pengurangan sebagian dari proses kepatuhan atau rekonsiliasi juga dapat mengurangi inefisiensi. Selain itu, tokenisasi aset juga membantu dalam otomatisasi pengiriman atau penerimaan penyelesaian dan izin transaksi yang sederhana, sehingga memastikan transaksi yang lebih cepat. Hasilnya, Anda dapat mencapai peningkatan efisiensi secara keseluruhan dalam pengelolaan satu transaksi.

  • Pembagian Aset
    Konversi aset menjadi pecahan sekaligus memastikan kepemilikan pecahan aset memungkinkan prospek likuiditas yang lebih baik. Berkurangnya hambatan investasi dalam aset dapat mendorong lebih banyak orang untuk berinvestasi dalam aset. Algoritme tokenisasi dapat membantu penjual di pasar tradisional yang tidak likuid untuk melakukan transaksi.

    Pada saat yang sama, token juga dapat menunjukkan dukungan yang produktif untuk keuangan inklusif. Tanpa fungsi perantara, investor dapat mengakses peluang investasi yang secara konvensional tidak mungkin dilakukan dengan alasan ambang batas investasi minimum yang tinggi atau infrastruktur dan alasan geografis.

    Dengan aplikasi blockchain tokenization, lokasi investor tidak dapat mempengaruhi akses ke pasar keuangan dan berbagai jenis aset baru. Menariknya, investasi dalam aset bisa menjadi lebih sederhana dengan pengurangan yang cukup besar dalam persyaratan modal minimum dengan memanfaatkan token.

    Pembagian aset juga dapat memungkinkan konsep kepemilikan bersama. Dalam model kepemilikan bersama, beberapa orang dapat membeli aset bersama dan menggunakannya. Jenis konsep pembagian kepemilikan seperti itu sangat penting pada saat penggunaan mengambil pusat perhatian dari kepemilikan. Misalnya, hanya sedikit orang yang dapat membeli rumah liburan bersama dengan kesepakatan tentang siapa yang akan menggunakan rumah tersebut setiap minggunya.

  • Transparansi
    Jika ada yang bertanya kepada Anda, ‘apa tujuan tokenisasi?’ Anda dapat dengan mudah menyebut transparansi sebagai salah satu jawabannya. Blockchain menawarkan manfaat transparansi secara default, dan semua transaksi di jaringan blockchain dapat diakses oleh semua peserta jaringan.

    Dalam hal aset fisik, nilai transparansi memungkinkan ketertelusuran yang lebih baik sekaligus meningkatkan kepercayaan atas asal-usul dan kepemilikan aset. Oleh karena itu, tokenisasi dapat memberikan manfaat luar biasa dalam identifikasi kepemilikan aset tertentu dengan lebih mudah dan rantai kepemilikan terkait.

    Namun, aplikasi tokenisasi di blockchain tidak disertai dengan jaminan transparansi yang lengkap. Dalam kasus banyak industri, transparansi tidak dapat diterima secara sistematis dalam kasus penggunaan tertentu. Misalnya, transparansi adalah konsep yang rumit dalam industri manajemen aset dan dalam kasus di mana pesaing berbagi infrastruktur yang sama. Solusi yang masuk akal dalam kasus ini akan mengacu pada pengenalan teknologi peningkatan privasi untuk menghindari paparan informasi sensitif.

  • Sumber Kebenaran Tunggal
    Aspek penting berikutnya dalam memvalidasi pertumbuhan aplikasi blockchain tokenization akan mengacu pada satu sumber kebenaran. Organisasi mengumpulkan sejumlah besar data untuk setiap aset. Namun, sulit untuk memetakan dan menghubungkan titik data seperti hak kekayaan intelektual, lisensi, kepemilikan produk, dan hak atas produk tertentu. Akibatnya, beberapa titik data yang terfragmentasi mengenai suatu aset dapat menciptakan keadaan yang dapat dihindari.

    Dengan bantuan algoritma tokenization, blockchain membawa satu lapisan kepercayaan. Lapisan kepercayaan dapat memungkinkan mitra bisnis atau pesaing untuk berbagi data mereka secara kolektif. Akibatnya, banyak peserta dalam suatu ekosistem dapat menemukan kemudahan interaksi dengan representasi digital tunggal dari aset yang bersangkutan. Selanjutnya, ini dapat meningkatkan efisiensi di seluruh rantai nilai sekaligus memperkenalkan pendekatan baru untuk kolaborasi.

    Contoh berbagai inisiatif dalam industri pembiayaan perdagangan menunjukkan kemampuan tokenisasi untuk melayani satu sumber kebenaran. Inisiatif tersebut berfokus pada pemberdayaan perusahaan untuk berbagi informasi mengenai aset yang ditransfer ke seluruh dunia. Tokenisasi aset juga dapat mendukung otomatisasi dan penyederhanaan proses perdagangan volume tinggi dengan memanfaatkan kontrak pintar.

Contoh Tokenisasi

Salah satu pertanyaan terpenting dalam diskusi pendahuluan tentang aset yang di-token adalah ‘apa contoh tokenisasi?’ dengan jawaban yang sangat jelas. Pernahkah Anda mendengar tentang NFT? Penjualan NFT senilai $69 juta oleh seniman digital Beeple menarik perhatian dunia untuk semua alasan yang tepat.

Sekarang, dunia sedang mendiskusikan prospek penggunaan tokenisasi sebagai instrumen penting untuk mengubah preseden konvensional kepemilikan dan manajemen aset. NFT atau token non-fungible membantu seniman digital dalam mengubah karya mereka menjadi token digital, yang dapat mereka jual dalam lelang. Selain NFT, tokenization juga menemukan aplikasi di banyak kasus penggunaan inovatif lainnya seperti logam mulia yang diberi token.

Kesimpulan

Keuntungan nilai bagi perusahaan yang memilih untuk melakukan tokenisasi aset mereka adalah alasan produktif untuk mendorong pertumbuhan token digital. Dengan pemahaman yang mendetail tentang apa sebenarnya arti tokenisasi dan cara kerjanya, seseorang dapat dengan jelas memperkirakan dasar manfaatnya. Perusahaan dapat memperoleh transparansi untuk keterlacakan produk fisik yang lebih baik, proses TI yang disederhanakan, dan tugas otomatis.

Yang terpenting dari semuanya, pengguna individu juga dapat menemukan manfaat luar biasa dari token berbasis blockchain digital. Misalnya, orang dapat memiliki saham kepemilikan aset yang secara konvensional tidak dapat diakses oleh mereka karena kebutuhan modal. Kunci untuk memahami potensi sebenarnya dari tokenisasi aset selalu dimulai dengan gambaran rinci tentang konsep itu sendiri. Mulai jelajahi lebih banyak informasi tentang dunia token blockchain sekarang!

sumber: https://101blockchains.com/tokenization-blockchain/

Leave a Reply