fbpx

NFT dan Kasus Penggunaannya: Panduan Lengkap

NFT dan Kasus Penggunaannya: Panduan Lengkap

Pada artikel ini, kita akan menyelami lebih dalam dunia Token Non-Fungible (NFT) dengan merefleksikan pekerjaan mereka dan bagaimana mereka memberikan nilai dalam berbagai kasus penggunaan.

Ada banyak hype seputar blockchain dan aset kripto belakangan ini. Yang terpenting dari semuanya, orang, bisnis, dan pemerintah harus mempersiapkan ekonomi digital dengan segala cara yang memungkinkan. Oleh karena itu, jika Anda telah menjelajahi dunia blockchain, Anda pasti pernah menemukan penyebutan token. Banyak blog dan artikel di ruang blockchain telah membahas detail tentang perbedaan antara koin dan token.

Sekarang, saatnya marak untuk membahas tentang bentuk token yang sangat canggih dan baru, seperti Token Non-Fungible. Banyak ahli telah menunjukkan potensi NFT dalam membentuk masa depan blockchain. Hasilnya, mereka mendapatkan perhatian yang besar dari pengguna serta peminat dari semua kalangan.

Latar Belakang Token Non-Fungible

Sebelum kita mulai membahas tentang kasus penggunaan token non-fungible (NFT), penting untuk menampilkan kesan mendasar dari latar belakangnya. Apa pun yang ‘dapat dipertukarkan’ dengan jelas menyiratkan bahwa itu dapat diganti dengan sesuatu yang serupa. Oleh karena itu, token yang sepadan adalah semua jenis token yang dapat Anda ganti dengan yang serupa. Jadi, NFT unik dan tidak dapat dipertukarkan dalam keadaan apa pun.

Token adalah elemen kunci dalam dunia blockchain dan cryptocurrency. Mereka dapat diakses dalam berbagai bentuk dan digunakan untuk berbagai alasan. Token non-fungible adalah salah satu varian token yang memiliki fitur dan aplikasi unik. Karena mayoritas cryptocurrency bertujuan untuk berfungsi sebagai media pertukaran bersama, penting untuk fokus pada kesepadanan.

Misalnya, orang dapat menukar satu dolar AS dengan dolar AS lainnya serta dengan Pound Inggris. Jika Anda meminjamkan satu dolar kepada seseorang, Anda tidak memerlukan dolar persis dengan nomor seri yang sama sebagai imbalan. Di sisi lain, jika Anda meminjamkan sebuah karya seni yang unik kepada seseorang, maka Anda mengharapkan karya seni yang sama persis sebagai balasannya, dan ini digambarkan sebagai non-fungibility.

Baca juga : Sosial Mining pintu gerbang ke dunia crypto

Kesepadanan tidak diragukan lagi merupakan fitur penting di semua cryptocurrency terkenal seperti Ethereum dan Bitcoin. Namun, NFT telah berkembang sebagai varian token baru dengan fitur unik tertentu dan beberapa aplikasi menarik. Pada saat yang sama, token yang tidak dapat dipertukarkan adalah konsep yang relatif baru dan sulit dipahami. Oleh karena itu, orang dapat menghadapi keraguan besar mengenai konsep token yang tidak dapat dipertukarkan, fitur, aplikasi, dan masa depan mereka.

Memahami Apa itu NFT

Jadi, apa artinya NFT? Ini pada dasarnya adalah jenis token khusus yang dihasilkan melalui metode hashing kriptografi dan memanfaatkan teknologi blockchain untuk menghubungkan dengan aset digital unik yang tidak dapat direplikasi. Token yang tidak dapat dipertukarkan berbeda dari cryptocurrency terkenal seperti Monero, Ether, dan Bitcoin dalam hal kesepadanan. NFT memiliki karakteristik unik dan tidak dapat ditukar atau diganti dengan token yang identik.

Kontrak pintar di dalam NFT membantu menyimpan data unik dan eksklusif yang membedakan NFT dari token lain. NFT juga dikenal karena ketidakterpisahan. Tidak mungkin mengirim token yang tidak dapat dipertukarkan dalam denominasi yang lebih kecil seperti dalam kasus Bitcoin. Jadi, Anda tidak dapat mengirim sebagian dari NFT tertentu ke orang lain.

Oleh karena itu, token yang tidak dapat dipertukarkan memiliki peran unik dalam lanskap blockchain atas dasar keunikannya. Yang terpenting dari semuanya, NFT memiliki signifikansi yang lebih besar dalam konteks pergeseran radikal menuju era transformasi digital blockchain berikutnya. Ketika perusahaan perlahan-lahan membuka diri terhadap gagasan blockchain dan mengintegrasikan teknologi blockchain dalam operasi mereka, NFT dapat berfungsi sebagai entitas yang merevolusi.

Standar Token

Sekarang, masuk akal untuk menyelami kasus penggunaan token yang tidak dapat dipertukarkan. Menarik untuk dicatat bahwa NFT dapat berfungsi dengan baik dalam berbagai tujuan. Anda dapat menggunakannya untuk entitas digital dan dunia nyata untuk mengubahnya menjadi token di blockchain. Sebelum mendalami pemahaman yang lebih dalam tentang kasus penggunaan NFT, penting untuk memahami salah satu aspek penting dari operasi mereka. Pengembang harus mematuhi standar token khusus yang berkaitan dengan blockchain untuk meluncurkan aplikasi token yang berhasil. Misalnya, ada banyak standar ERC yang ditawarkan Ethereum untuk pengembang. Mari kita lihat berbagai standar token pada blockchain yang memiliki peran penting dalam kerja NFT.

ERC-20

Penting untuk dicatat bahwa token cryptocurrency yang dibangun di atas Ethereum menggunakan standar token ERC-20. Standar ERC-20 mewakili kumpulan aturan dan regulasi yang harus diikuti objek tertentu untuk memastikan interoperabilitas dan kompatibilitas dengan bursa atau dompet yang beroperasi di ekosistem Ethereum. Jaringan Ethereum memiliki lebih dari 300.000 token berdasarkan standar token ERC-20 pada Oktober 2020, dan jumlahnya terus meningkat secara substansial.

ERC-721

Dibandingkan dengan standar token ERC-20, ERC-721 mencerminkan satu aset yang berbeda tanpa dapat dipertukarkan. Ini memberikan representasi untuk aset, termasuk sertifikasi atau tokenisasi aset yang tidak dapat dibagi. Semua token yang didasarkan pada standar ERC-721 menyimpan informasi dalam kontrak pintar yang dipersonalisasi.

Kontrak pintar yang dipersonalisasi menyimpan informasi tentang kepemilikan dan detail mengenai identitas aset tertentu. Meskipun tidak ada aturan tetap untuk membuat token, ERC-721 menyajikan standar transparansi yang lebih baik terkait kepemilikan, keamanan, dan keabadian. Pada dasarnya, token yang dirancang dengan standar ERC-721 ‘tidak dapat dipertukarkan’ dalam operasinya.

ERC-1155

ERC-1155 adalah standar token penting lainnya yang menetapkan dasar kasus penggunaan NFT. Tidak diragukan lagi ERC-721 cocok untuk membuat aset baru yang dapat Anda transfer antar dompet. Namun, bermacam-macam token berbasis ERC-721 umumnya tidak mencukupi dan lambat.

Misalnya, jika seseorang memperdagangkan beberapa artefak seperti senjata dan kulit untuk karakter tertentu dalam game, koleksi token ERC-721 mungkin tidak mencukupi. Dalam kasus seperti itu, standar ERC-1155 bisa sangat membantu. Umumnya dilambangkan sebagai ‘standar multi-token dari generasi berikutnya,’ ERC-1155 dapat membawa implikasi revolusioner untuk pembuatan NFT. Menariknya, ERC-1155 memberikan dukungan untuk aplikasi token yang sepadan dan tidak dapat dipertukarkan.

Penggunaan Token Non-Fungible

Seiring berjalannya waktu, ada banyak spekulasi tentang aplikasi blockchain dari token yang tidak dapat dipertukarkan. Namun, kebenaran tentang NFT adalah bahwa mereka dapat menunjukkan bukti kepemilikan aktual atas aset tertentu di blockchain. NFT dapat menahan, menolak atau membatasi hak individu atas aset tertentu, sehingga memastikan eksklusivitas bagi pemiliknya. Jadi, NFT memiliki jalan panjang di masa depan, dan aplikasinya akan meningkat di masa mendatang

Baca juga : Mengapa 2021 Adalah Tahun Token Non-Fungible (NFTs)?

Namun, NFT juga dianggap bermanfaat dalam berbagai kasus penggunaan blockchain perusahaan di masa sekarang. Kemampuan mereka untuk verifikasi orisinalitas dan kelangkaan informasi yang lebih mudah pada platform digital bukanlah sesuatu yang harus Anda anggap enteng. Dengan itu, mari kita lihat secara mendalam berbagai kasus penggunaan NFT token yang tidak dapat dipertukarkan sebagai berikut,

Seni

Berita terkini tentang seniman digital, Beeple, menjual karya seninya dengan harga $69 juta di lelang Christie, menciptakan riak di seluruh dunia blockchain. Penjualan NFT yang memecahkan rekor terjadi setelah serangkaian lelang yang semakin berharga. Beeple menjual seri NFT pertamanya pada bulan Oktober, sepasang dengan harga masing-masing $66.666,66. Selanjutnya, dia menjual serangkaian karyanya dengan harga total sekitar $3,5 juta. Rumah lelang berusia 255 tahun, Christie, menyajikan nilai yang sah untuk seni Beeple serta NFT sebagai teknologi

Seni yang dapat diprogram adalah kasus penggunaan token yang tidak dapat dipertukarkan yang paling umum, menghadirkan perpaduan sempurna antara kreativitas dan teknologi. Saat ini, Anda bisa menemukan berbagai karya seni edisi terbatas yang beredar. Menariknya, mereka memungkinkan fleksibilitas untuk programabilitas untuk modifikasi dalam keadaan yang berbeda. Penggunaan smart contract & oracle dapat memungkinkan seniman untuk mengembangkan gambar yang mampu merespons fluktuasi harga aset digital berbasis blockchain.

Selanjutnya, kasus penggunaan token yang tidak dapat dipertukarkan dapat menarik domain seni warisan melalui tokenisasi aset dunia nyata dan berbagai karya seni. Dengan kekuatan gabungan dari blockchain dan IoT, orang-orang dapat memindai kode pada tag yang dilampirkan ke sebuah karya seni dan mendaftarkan kepemilikan mereka atas karya seni tersebut di blockchain. Selanjutnya, pengguna dapat melihat seluruh sejarah karya seni, termasuk harga pembelian dan kepemilikan sebelumnya.

Mode

Blockchain telah dapat berbaur dengan mulus di dunia mode dengan jaminan keuntungan bagi semua peserta rantai pasokan. Konsumen dapat dengan mudah memverifikasi informasi kepemilikan barang dan aksesorinya secara digital, sehingga mengurangi risiko penipuan pemalsuan. Pengguna cukup memindai kode QR sederhana pada label harga dengan pakaian dan aksesori yang berbentuk NFT.

Baca juga : Teknologi Blockchain Dapat Membantu Dalam Mengatasi Masalah Dalam Industri Fashion

Oleh karena itu, konsumen dapat memperoleh kesan yang jelas tentang detail seperti tempat aset itu dibuat. Selain itu, konsumen dapat mengetahui detail orang yang memegang kepemilikan aset tersebut sebelum pelanggan membeli aset tersebut. Pengenalan blockchain di dunia mode telah memainkan peran penting dalam pengurangan emisi karbon dioksida. Hasilnya, mereka dapat meningkatkan kesejahteraan karyawan sekaligus melindungi pelanggan. Oleh karena itu, NFT dapat membuat blockchain jenis baru untuk rantai pasokan di industri fashion.

Lisensi dan Sertifikasi

Kasus penggunaan NFT juga dapat memberikan manfaat besar untuk memverifikasi perizinan dan sertifikasi. Sertifikat penyelesaian kursus, seperti gelar atau lisensi lainnya, umumnya ditawarkan kepada kandidat yang berhasil dalam bentuk digital atau dalam bentuk berbasis kertas. Universitas dan pemberi kerja memerlukan replika dokumen penyelesaian kursus sebagai referensi sebelum mereka menawarkan posisi kepada seseorang di perusahaan atau lembaga.

Admin dapat menghemat banyak waktu dengan mengakses lisensi tersebut dengan fungsi NFT. Sertifikat dan lisensi dalam bentuk NFT menghilangkan beban pemeriksaan dan verifikasi catatan. Selanjutnya, pendekatan tersebut juga memberikan pendekatan yang lebih mudah untuk menyimpan bukti penyelesaian kursus atau pemberian lisensi.

Barang koleksi

Barang koleksi juga merupakan salah satu entri penting di antara kasus penggunaan token yang tidak dapat dipertukarkan. Faktanya, barang koleksi online seperti Cryptokitties adalah salah satu cara awal orang belajar tentang penggunaan NFT. Popularitas Cryptokitties menjadi terkenal pada tahun 2017 karena mereka memadati jaringan Ethereum.

Mereka pada dasarnya adalah anak kucing digital unik yang dapat dikembangbiakkan pengguna untuk dijadikan anak kucing unik. Setiap kucing crypto memiliki ciri-ciri tertentu seperti pola bulu atau warna mata, membuatnya lebih menarik daripada yang lain. Pengguna dapat membeli dua kucing yang berbeda, Sire, dan Dame, untuk membiakkan mereka hanya dengan mengklik sebuah tombol.

Anak kucing baru yang dihasilkan menampilkan identitasnya sendiri dan Algoritma Genetika atau GA. Kelangkaan susunan genetik menentukan nilai kucing kripto. Selain itu, frekuensi penggunaan Sire untuk membiakkan anak kucing lain juga memainkan peran penting dalam menentukan nilai kucing kripto.

Olahraga

Tiket dan barang dagangan palsu adalah beberapa masalah kritis yang mengganggu industri olahraga. Blockchain berfungsi sebagai alternatif sempurna untuk menyelesaikan masalah seperti itu tanpa komplikasi apa pun. Sifat teknologi blockchain yang tidak dapat diubah membantu mencegah masalah barang koleksi dan tiket palsu.

Contoh tiket permainan olahraga yang diberi token yang diterbitkan di blockchain menunjukkan bagaimana kasus penggunaan NFT dapat menguntungkan industri olahraga. Setiap tiket serupa, dan semuanya menampilkan data yang unik untuk pemilik terdaftar tiket di blockchain. NFT olahraga juga berubah menjadi tren, dengan banyak tokenisasi atlet sukses di blockchain. Nilai token yang mewakili atlet sukses bergantung pada performa mereka.

Ethereum Name Service dan Unstoppable Domains

Ethereum Name Service dan Unstoppable Domains menampilkan alamat kripto sebagai NFT. Beberapa contoh penting dari aplikasi token yang tidak dapat dipertukarkan merujuk ke myname.crypto atau myname.eth. Alamat kripto pengguna mirip dengan akun Twitter atau Instagram, dengan setiap nama unik.

Baca Juga : Berinvestasi Dalam NEM (XEM) – Semua yang Perlu Anda Ketahui

Dalam kasus nama yang cukup umum, ratusan orang mungkin mencoba mendapatkan nama pegangan yang sama. Meskipun Twitter dan Instagram melarang pengguna untuk menjual nama pengguna mereka, domain yang tidak dapat dihentikan dan ENS dapat membantu dalam membeli dan menjual alamat kripto secara fleksibel. Umumnya nama-nama yang populer memiliki nilai lebih tinggi daripada nama-nama yang tidak laris.

Kesimpulan

Pada saat yang sama, industri lain juga mengadopsi NFT secara perlahan dengan memastikan integrasi blockchain dan tokenisasi aset. Industri sekarang dapat menerapkan blockchain dengan token NFT yang merupakan nilai tambah yang sangat besar untuk meningkatnya popularitas token ini. Penggunaan blockchain yang terus meningkat juga akan mendorong adopsi NFT di masa depan sebagai ukuran sekunder untuk menyimpan data pribadi di blockchain atau memilih alamat kripto. Jadi, NFT pasti bisa mengeja masa depan di mana orang dapat menggunakan blockchain dan cryptocurrency dalam tugas sehari-hari tanpa menyadari keterlibatan mereka.

Sumber dalam bahasa Inggris :

NFTs And Their Use Cases: A Complete Guide

Leave a Reply