fbpx

Dari ICO ke DYCO: Sejarah Singkat Penggalangan Dana Kripto

Dari ICO ke DYCO: Sejarah Singkat Penggalangan Dana Kripto

Munculnya Bitcoin pada tahun 2009 menyebabkan lahirnya pasar cryptocurrency dan proyek blockchain. Potensi penggunaan dan manfaat teknologi blockchain dan mata uang kripto dengan cepat dilihat oleh lusinan wirausaha di seluruh dunia. Mereka mulai membuat perusahaan untuk mengimplementasikan ide bisnis mereka. Kebanyakan dari mereka langsung menghadapi masalah penggalangan dana untuk memulai dan menjalankan perusahaan mereka. Karena pasar cryptocurrency dan blockchain baru saja mulai muncul pada tahun-tahun itu, meningkatkan modal ventura atau melakukan IPO tradisional tidak mungkin dilakukan. Pasar mulai mencari jalan keluar dari kebuntuan ini, dan ditemukan pada tahun 2013.

ICO (Initial Coin Offering)

Pencipta crowdsale sebagai model untuk menarik modal ke startup cryptocurrency muda adalah seorang insinyur dari Seattle J. R. Willett, yang menggambarkan ide ini pada tahun 2012 dalam bukunya “The Second Bitcoin White Paper”.

Pada 2013, Willett mengadakan ICO (Initial Coin Offering) pertama di dunia – sebuah startup yang dia buat bernama Mastercoin (sekarang OMNI). Dengan hanya white paper yang ditulis dengan tergesa-gesa, proyek tersebut mengumpulkan $5 juta !!! Keberhasilan gemilang seperti itu menarik perhatian seluruh industri.

Akhirnya, industri mendapat alat untuk mengumpulkan uang dalam jumlah besar untuk para pemula. Ini memberikan dorongan besar-besaran untuk perkembangan seluruh pasar. Sebagian besar proyek saat ini dari TOP 100 Coinmarketcap memiliki ICO yang sukses dalam periode 2014 – 2018. Periode waktu inilah yang dapat disebut sebagai “era ICO”. Pemulihan pasar setelah bullrun 2013 dan yang baru, yang dimulai pada 2017 berkontribusi pada pertumbuhan eksplosif dari seluruh pasar cryptocurrency secara umum dan ICO pada khususnya. Orang-orang yang berinvestasi di ICO pada tahun 2017 hanya dalam beberapa bulan dapat menerima pendapatan dari investasi mereka ratusan dan bahkan ribuan kali lebih tinggi dari investasi awal. Situasi ini memainkan lelucon yang kejam dengan ICO, yang kemudian menyebabkan runtuhnya model penggalangan dana ini.

Alasan utama kehancuran ICO meliputi:

  • Penipuan – Kurangnya peraturan pemerintah dan hampir tidak adanya hak dari investor ICO, serta keuntungan super yang diterima peserta awal di ICO, menarik sejumlah besar penipu ke pasar. Fenomena ini mencapai puncaknya pada tahun 2018 dan mulai menjadi bencana besar ketika ratusan juta dolar investasi dicuri oleh para penipu.
  • Peran destruktif dari dana Venture Capital (VC) – Dana ini tidak tertarik pada investasi jangka panjang dalam proyek; misi utama mereka adalah menghasilkan uang dengan cepat. Menawarkan sejumlah besar investasi kepada startup, jika disetujui, sebagai gantinya, dana tersebut menerima token startup dengan harga 5 hingga 20 kali lebih murah daripada selama putaran ICO utama. Setelah proyek terdaftar di bursa, VC mulai menjual token mereka, yang menyebabkan dump besar-besaran mengirimkan harga token hampir menjadi 0. Hal ini menyebabkan kerusakan parah pada startup dan menghambat pengembangan lebih lanjut.
  • Penurunan di pasar setelah berakhirnya kenaikan di tahun 2017 – dan kerugian besar berikutnya dari para pelaku pasar (pedagang, pemegang, investor) dari jatuhnya nilai Bitcoin dan terutama altcoin, yang menyebabkan arus keluar modal besar-besaran dari industri. Dalam kondisi ini, semakin sulit bagi startup cryptocurrency baru, untuk menarik investasi.

Pada tahun 2018, menjadi jelas bagi semua orang bahwa era ICO akan segera berakhir. Pasar mulai mencari model penggalangan dana baru yang dapat mengembalikan kepercayaan investor. Pada 2019, sebuah solusi ditemukan dan diberi nama – IEO (Initial Exchange Offering).

IEO (Initial Exchange Offering)

Tugas utama yang seharusnya diselesaikan oleh IEO:

  • Penghapusan proyek penipuan yang menjual token.
  • Mengurangi kemungkinan manipulasi oleh VC yang curang.

Dengan pengecualian yang jarang terjadi, IEO telah memecahkan masalah ini. Pertukaran mengambil keputusan sendiri untuk memverifikasi kepribadian tim dan realitas niat mereka untuk mengembangkan proyek mereka. Reputasi bursa untuk menjadi tuan rumah IEO dipertaruhkan di IEO. Dan jika pertukaran tersebut memungkinkan diadakannya IEO yang curang di situsnya, reputasi dan kerugian hukum akan menjadi bencana besar. Oleh karena itu, bursa sangat hati-hati mendekati verifikasi proyek yang mereka akui ke IEO.

Bagi investor, manfaat berpartisipasi dalam IEO menjadi jelas setelah IEO pertama. Saat membuka perdagangan, bursa menetapkan harga untuk token IEO proyek beberapa kali lebih tinggi daripada harga selama IEO. Selain itu, bot perdagangan pembuat pasar atau bursa itu sendiri diluncurkan dengan sangat kuat, dimulai segera setelah pembukaan perdagangan dengan kecepatan penuh untuk membeli token dengan mengirimkan harganya naik dramatis. Keuntungan super dari partisipasi dalam pembelian token startup crypto telah kembali ke industri. Seorang investor yang berhasil membeli token selama IEO, sama sekali tidak peduli atau khawatir tentang meningkatkan ukuran investasinya sebanyak 2-50 kali hanya dalam beberapa minggu.

Tetapi kesuksesan apa pun ada harganya. Dan kekurangan IEO juga mulai terlihat dengan cepat.

  • Manipulasi harga – Karena IEO dilakukan di satu bursa, ada banyak sentralisasi dalam distribusi token. Sejumlah kecil investor besar, bursa, atau proyek itu sendiri, dapat mengontrol sebagian besar dari semua token, yang mengarah ke manipulasi harga. Setelah pembukaan perdagangan, pump mengikuti, yang mengirim harga token melejit dalam banyak kasus. Keserakahan dan keinginan untuk mendapatkan keuntungan dengan mudah mendorong banyak pemain yang gagal berpartisipasi dalam IEO untuk terjun di situasi ini. Tetapi pertumbuhan yang cepat dapat langsung digantikan oleh penurunan cepat yang sama, memaksa para pemain ini untuk memperbaiki kerugian yang signifikan atau menjadi pemegang token ini dalam jangka panjang untuk mengantisipasi pump berikutnya.
  • IEO seharusnya mendemokratisasi proses distribusi token dengan membuatnya tersedia untuk khalayak luas. Namun, situasinya segera mulai berubah dengan cepat, dan pertukaran satu demi satu mulai mengubah aturan. Keuntungan signifikan sudah ada di pihak investor dengan sejumlah besar token exchangeasli. Pendekatan ini memungkinkan untuk memotong banyak investor kecil, mengurangi sensasi di sekitar crowdsales dan, oleh karena itu, mengurangi beban pada platform. Ini juga merangsang permintaan token exchange, di mana Anda dapat membeli koin proyek IEO.

IEO adalah model transisi untuk penggalangan dana cryptocurrency. Setelah balon ICO meledak dan seluruh pasar cryptocurrency jatuh ke dalam resesi, industri membutuhkan dorongan untuk menarik pemain baru dan mendapatkan kembali minat untuk berpartisipasi dalam penjualan token dari yang lama. IEO tentunya memainkan peran positif dalam proses ini. Secara bertahap, hype di sekitar IEO mereda di bawah tekanan faktor negatif, dan pakar industri terkemuka menciptakan model baru penggalangan dana cryptocurrency yang dirancang untuk menyelesaikan masalah yang melekat pada ICO dan IEO.

DYCO (Dynamic Coin Offering)

Model penggalangan dana cryptocurrency yang ideal harus memenuhi beberapa persyaratan dasar, seperti:

  • Perlindungan investor yang maksimal
  • Tingkat perlindungan penuh terhadap manipulasi harga oleh pemain besar, proyek itu sendiri, atau bursa.
  • Perlindungan maksimal terhadap penipuan

Model penjualan token baru – DYCO (Dynamic Coin Offering) yang dikembangkan pada tahun 2020 memenuhi persyaratan yang dinyatakan.
Fitur utama DYCO adalah token yang di jual di backup 100% dengan USDC selama 16 bulan pertama. Ini dicapai karena proyek tidak menyimpan sebagian besar dana yang dikumpulkan selama penjualan token tetapi pada dompet terpisah, aman, dan diasuransikan, yang tidak dapat diakses oleh tim proyek.
Jika nilai token turun lebih dari 20 persen dari harga awal DYCO, pengguna yang alamat dompetnya masuk dalam white-list dapat meminta jaminan

pembelian kembali tokennya. Token akan dilakukan pembelian kembali dalam 3 tahap pada 9, 12, dan 16 bulan setelah DYCO, seperti yang ditunjukkan pada infografis di bawah ini. Semua token yang dibeli dari pengguna dibakar (burned), mengurangi sirkulasi token. Setiap token yang tidak terjual, seperti token untuk tim, dana, pemasaran, konsultan, dll., Mulai dibuka setelah bulan ke-16.
Dengan demikian, investor memiliki power tekanan yang kuat pada tim, mendorongnya untuk memenuhi roadmaps dan tujuan yang ditetapkan.

Mendukung token dengan uang yang dikeluarkan di bawah DYCO memungkinkan Anda mendapatkan untung dari token, bahkan jika harganya turun. Ini dimungkinkan dengan membeli token di bawah tingkat harga (nilai pembelian kembali) dan kemudian menuntut pembelian kembali untuk keuntungan bebas risiko.

Mirror Flip dibuat: keuntungan yang diterima dari membeli token di bawah harga dasar pembelian kembali mencerminkan efek menjual token di atas harga ICO.

Misalnya, membeli token 10% di bawah level harga dan kemudian membutuhkan pembelian kembali menguntungkan, sama seperti menjual token 10% di atas harga ICO.
Hanya anggota DYCO yang dapat meminta pembelian kembali; kemungkinan Mirror Flip meningkatkan nilai hak istimewa ini.

Untuk membuat nilai token yang dijual dengan model DYCO berkelanjutan dan untuk mengurangi risiko manipulasi harga oleh pemain besar, semua token yang dijual memiliki periode pemblokiran yang lama dan jadwal rilis yang fleksibel. Beberapa token dikeluarkan selama TGE, sedangkan sisanya diterbitkan dalam bagian-bagian kecil selama berbulan-bulan.

Di DYCO, kontrak penerapan yang mendistribusikan token kepada pembeli bertindak seperti Jembatan Toll. Anggota DYCO dapat mengklaim seluruh alokasi yang mereka beli pada Hari 1, Hari ke-100, atau hari lain pilihan mereka. Mereka dapat tetap berkomitmen untuk penerbitan token jangka panjang atau mempersingkat kerangka waktu, tetapi dengan biaya tertentu. Toll Bridge (Jembatan Toll) mengharuskan pembeli utama yang ingin membuka kunci secara instan untuk membakar sebagian alokasi mereka. Ukuran token burning ini berkurang setiap hari dan menjadi sama dengan 0% setelah menyelesaikan distribusi token terakhir.

Hal ini mengurangi volatilitas harga yang ekstrim karena lonjakan permintaan pasar sekunder dipenuhi oleh pembeli utama yang ingin memanfaatkan pembelian mereka secepat mungkin. Sementara itu, pemegang dapat tetap berkomitmen pada jadwal rilis jangka panjang. Dengan Tall Bridge, ada keyakinan besar bahwa harga pasar tidak akan terlalu terdistorsi oleh rilis mendatang karena pembeli utama tidak perlu menunggu pembukaan kunci untuk menjual; mereka bisa menjual sesuka hati jika harganya sudah menarik untuk keperluan mereka.

Akhirnya, model DYCO hampir sepenuhnya menghapus cheat dari permainan ini. Karena bagian utama dari dana yang terkumpul tidak tersedia untuk proyek dan disimpan di tempat yang tidak dapat diakses oleh mereka, ini sepenuhnya menghilangkan keuntungan finansial penipu dari penjualan token semacam itu. Ini memberi investor kepercayaan tambahan bahwa proyek dan timnya yang menjalankan DYCO adalah orang sungguhan dan tidak akan hilang dengan uang yang terkumpul segera setelah menyelesaikan penjualan token.

OrionProtokol adalah proyek pertama yang mengadakan penjualan tokennya pada model DYCO pada Juli 2020. Penjualan token itu sukses besar; Hard Cap tersusun. Kelebihan permintaan untuk berpartisipasi dalam penjualan adalah 600%, bukti yang meyakinkan bahwa pasar dan investor tertarik dengan model penggalangan dana baru ini. Setelah berhasil menyelesaikan DYCO, proyek tersebut telah mendapatkan komunitas besar yang tertarik dengan keberhasilan proyek.

Perusahaan kedua yang melakukan penjualan tokennya menurut model DYCO adalah perusahaan itu sendiri yang mengembangkan model ini – DAO MAKER. Penjualan token mereka sedang berlangsung sekarang dan akan berlangsung hingga akhir Januari 2021.

Pengembang DYCO dengan cermat menganalisis semua risiko dan masalah yang diidentifikasi atau muncul selama era ICO dan IEO. Di DYCO, risiko ini telah diminimalkan atau dihilangkan seluruhnya. Investor memiliki tingkat perlindungan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk investasi mereka yang sebelumnya tidak tersedia di pasar crypto. Jadwal penerbitan yang fleksibel, Toll Bridge, dan token burn yang dibeli kembali akan berkontribusi pada stabilitas harga, memperlancar lonjakan di pasar sekunder.

Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang model DYCO di sini.

Pasar sudah menunjukkan minat yang tinggi terhadap model penggalangan dana cryptocurrency ini, dan hanya waktu yang akan menunjukkan betapa suksesnya model tersebut.

Sumber : From ICO to DYCO: A Brief History of Crypto-Fundraising

https://hackernoon.com/from-ico-to-dyco-a-brief-history-of-crypto-fundraising-gc1o345g

Leave a Reply