fbpx

Bagaimana “Artificial Intelligence of Things” Akan Mengubah Dunia seperti yang Kita Ketahui

Bagaimana “Artificial Intelligence of Things” Akan Mengubah Dunia seperti yang Kita Ketahui

Sangat sedikit teknologi yang semenarik atau sepenting kecerdasan buatan dan Internet of Things. Tetapi apakah kita membutuhkan AIoT — kecerdasan buatan benda?

Lebih dari 10 miliar perangkat Internet of Things (IoT) telah mengelilingi kita dalam kehidupan kita sehari-hari. Pertumbuhannya yang luar biasa akan semakin dipercepat dengan peluncuran 5G — Business Insider percaya bahwa akan ada lebih dari 64 miliar perangkat IoT di seluruh dunia pada tahun 2025.

Bersamaan dengan pertumbuhan IoT, kecerdasan buatan (AI) telah muncul sebagai fenomena teknologi berikutnya. Jim Goodnight, sering disebut sebagai “ayah baptis AI” (berkat karyanya pada teknologi untuk meningkatkan hasil panen 45 tahun yang lalu), baru-baru ini menggambarkan AI dalam sebuah wawancara dengan Forbes sebagai “pengubah permainan bagi masyarakat,” dengan potensi untuk merevolusi hubungan kita dengan teknologi.

Secara alami, hanya masalah waktu sampai teknologi ini bersatu untuk membentuk “kecerdasan buatan benda,” atau “AIoT.” Sementara IoT menghubungkan perangkat “bodoh” ke internet, kecerdasan buatan memberi mereka “otak”. Bersama-sama, mereka mampu mengubah dunia seperti yang kita tahu.

Mengapa Kami Membutuhkan AIoT

Anda mungkin mempertanyakan mengapa dunia membutuhkan AIoT mengingat besarnya penggunaan cloud computing. Tidak bisakah kita menghubungkan perangkat ke cloud, seperti yang kita lakukan dengan IoT, dan membiarkan cloud melakukan semua analisis dan pengambilan keputusan? Apa gunanya membuat perangkat itu sendiri cerdas?

Jawaban sederhananya adalah bahwa kemampuan komputasi cloud tidak dapat diukur secara proporsional dengan banyaknya perangkat yang terhubung yang akan dilihat dunia dalam beberapa tahun mendatang. Selain itu, jaringan yang mengangkut data bolak-balik antara perangkat dan cloud terbatas pada bandwidth. Bahkan jaringan komunikasi paling modern tidak akan dapat mendukung ledakan data yang dibuat oleh perangkat. Ini pasti akan menyebabkan keterlambatan yang tidak dapat diterima dalam setiap keputusan yang dibuat di cloud.

Aplikasi seperti mobil otonom, di mana keselamatan adalah yang terpenting, tidak dapat dibatasi oleh konektivitas yang tidak dapat diandalkan, latensi tinggi, dan bandwidth rendah ketika mereka perlu membuat keputusan yang hampir seketika berdasarkan perubahan lingkungan di sekitar mereka.

Jika, misalnya, seseorang melangkah keluar ke jalan di depan mobil dengan kecepatan, tidak ada cukup waktu untuk sensor pada mobil untuk mendeteksi bahaya, mengirim data ke cloud (jika memang ada koneksi ), dan tunggu awan memberitahukan mobil untuk berhenti. Persepsi, alasan, dan tindakan harus dilakukan di dalam mobil itu sendiri untuk menghemat waktu.

Tetapi di samping kendaraan otonom, aplikasi apa lagi yang bisa dibuka AIoT?

Membuka Kunci Dunia Baru dengan AIoT

Manufaktur adalah industri lain yang akan sangat diuntungkan dari AIoT. Interaksi suara medan-jauh yang kompleks, misalnya, akan mengubah hampir setiap bagian dari proses pembuatan. Operator mesin akan menggunakan suara mereka alih-alih menemukan dan menekan “tombol merah besar” untuk mematikan peralatan dalam keadaan darurat.

Di mana kebersihan sangat penting, orang akan mengoperasikan mesin tanpa perlu interaksi fisik. Dengan keamanan, fasilitas manufaktur dapat membatasi akses ke zona tertentu menggunakan biometrik yang dikumpulkan dari berbagai sensor. Dan dengan analisis data, kesalahan dalam pembuatan dapat dideteksi dan perawatan mesin dapat dicegah, memastikan efisiensi operasional maksimum.

Yang terpenting, aplikasi ini memerlukan latensi sangat rendah dan keamanan setinggi mungkin — di atas sifat antarmuka suara yang intensif komputasi. Dengan demikian, gagasan untuk memindahkan data suara ke cloud dan kembali lagi sama sekali tidak layak. Jika latensi berarti inefisiensi, dan inefisiensi membutuhkan biaya, antarmuka suara harus dibangun di atas AIoT, bukan cloud.

Layanan kesehatan rumah tangga adalah sektor lain yang dapat memperoleh manfaat signifikan dari AIoT. Perangkat berkemampuan AIoT, yang akan mampu memonitor hal-hal seperti detak jantung dan pola pernapasan, dapat menandai terlebih dahulu setiap insiden kesehatan sebelum terjadi. Seiring waktu, data dari insiden ini dapat dibagikan dengan dokter umum atau rumah sakit secara langsung — catatan hidup kesehatan Anda, atau keluarga Anda, yang membantu profesional perawatan kesehatan memberi Anda perawatan yang tepat pada waktu yang tepat.

Mengubah AIoT menjadi Realitas

Salah satu hambatan utama untuk penyerapan AIoT adalah biaya CPU berkinerja tinggi, yang diperlukan untuk menyediakan daya pemrosesan yang diperlukan untuk mengimplementasikan AI. Hingga saat ini, pendekatan naif terhadap perangkat edge cerdas adalah mengadaptasi arsitektur ponsel, dengan semua biaya dan kompleksitas yang ditimbulkannya.

Halama terkait : Asal Mula Logo Bitcoin

Industri chip ditantang untuk menurunkan biaya chip ini sambil mempertahankan kinerja tinggi dan keserbagunaan. Ini membutuhkan pendekatan baru yang memberikan tingkat kinerja yang sama, tetapi dengan ekonomi yang lebih besar dan kemudahan penggunaan.

Dan akhirnya, dan yang paling penting, keserbagunaan adalah yang terbaik untuk melayani pasar AIoT. AIoT adalah jumlah dari ratusan pasar, dan ribuan segmen pasar — ​​masing-masing dengan kebutuhan berbeda. Oleh karena itu, walaupun berfokus pada biaya dan kinerja sangat penting, chip harus dapat mendukung seluruh aplikasi, daripada satu atau dua yang spesifik. Selain itu, solusi titik akhir harus secara fleksibel dan terjangkau memberikan kombinasi kelas komputasi (AI, DSP, kontrol, dan IO) yang diperlukan oleh masing-masing segmen ini.

Gigi Kecil Memberi Kekuatan pada Dunia

Industri ini mulai mencapai titik kritis di mana jenis chip ini akhirnya menjadi layak secara komersial, membuat perkawinan antara kecerdasan buatan dan IoT menjadi kemungkinan nyata dalam skala besar. Tapi tidak peduli seberapa jauh Anda ingin mengambil konsep AIoT, keberhasilannya tergantung pada beberapa prestasi paling mengesankan dari teknik elektronik di era digital yang pernah ada.

Mark Lippett adalah CEO XMOS.

sumber : https://www.electronicdesign.com/